Perbankan Syariah dan Kelembagaannya

 

Sejarah Perbankan Syariah
Konsep Dasar dan Prinsip-prinsip Dasar
Kebijakan Pengembangan dan Roadmap
Konsep Operasional
Akad-akad dalam Transaksi
Undang-undang dan Regulasi
Perbankan Syariah dan Kelembagaannya

a. Pengertian Perbankan Syariah

Bank pada dasarnya adalah entitas yang melakukan penghimpunan dana dari masyarakat dalam bentuk pembiayaan atau dengan kata lain melaksanakan fungsi intermediasi keuangan. Dalam sistem perbankan di Indonesia terdapat dua macam sistem operasional perbankan, yaitu bank konvensional dan bank syariah. Sesuai UU No. 21 tahun 2008 tentang Perbankan Syariah, Bank Syariah adalah bank yang menjalankan kegiatan usaha berdasarkan prinsip syariah, atau prinsip hukum islam yang diatur dalam fatwa Majelis Ulama Indonesia seperti prinsip keadilan dan keseimbangan ('adl wa tawazun), kemaslahatan (maslahah), universalisme (alamiyah), serta tidak mengandung gharar, maysir, riba, zalim dan obyek yang haram. Selain itu, UU Perbankan Syariah juga mengamanahkan bank syariah untuk menjalankan fungsi sosial dengan menjalankan fungsi seperti lembaga baitul mal, yaitu menerima dana yang berasal dari zakat, infak, sedekah, hibah, atau dana sosial lainnya dan menyalurkannya kepada pengelola wakaf (nazhir) sesuai kehendak pemberi wakaf (wakif).

Pelaksanaan fungsi pengaturan dan pengawasan perbankan syariah dari aspek pelaksanaan prinsip kehati-hatian dan tata kelola yang baik dilaksanakan oleh OJK sebagaimana halnya pada perbankan konvensional, namun dengan pengaturan dan sistem pengawasan yang disesuiakan dengan kekhasan sistem operasional perbankan syariah. Masalah pemenuhan prinsip syariah memang hal yang unik bank syariah, karena hakikinya bank syariah adalah bank yang menawarkan produk yang sesuai dengan prinsip syariah. Kepatuhan pada prinsip syariah menjadi sangat fundamental karena hal inilah yang menjadi alasan dasar eksistensi bank syariah. Selain itu, kepatuhan pada prinsip syariah dipandang sebagai sisi kekuatan bank syariah. Dengan konsisten pada norma dasar dan prinsip syariah maka kemaslhahatan berupa kestabilan sistem, keadilan dalam berkontrak dan terwujudnya tata kelola yang baik dapat berwujud.

Sistem dan mekanisme untuk menjamin pemenuhan kepatuhan syariah yang menjadi isu penting dalam pengaturan bank syariah. Dalam kaitan ini lembaga yang memiliki peran penting adalah Dewan Syariah Nasional (DSN) MUI. Undang-undang No. 21 Tahun 2008 tentang Perbankan Syariah memberikan kewenangan kepada MUI yang fungsinya dijalankan oleh organ khususnya yaitu DSN-MUI untuk menerbitkan fatwa kesesuaian syariah suatu produk bank. Kemudian Peraturan Bank Indonesia (sekarang POJK) menegaskan bahwa seluruh produk perbankan syariah hanya boleh ditawarkan kepada masyarakat setelah bank mendapat fatwa dari DSN-MUI dan memperoleh ijin dari OJK. Pada tataran operasional pada setiap bank syariah juga diwajibkan memiliki Dewan Pengawas Syariah (DPS) yang fungsinya ada dua, pertama fungsi pengawasan syariah dan kedua fungsi advisory (penasehat) ketika bank dihadapkan pada pertanyaan mengenai apakah suatu aktivitasnya sesuai syariah apa tidak, serta dalam proses melakukan pengembangan produk yang akan disampaikan kepada DSN untuk memperoleh fatwa. Selain fungsi-fungsi itu, dalam perbankan syariah juga diarahkan memiliki fungsi internal audit yang fokus pada pemantauan kepatuhan syariah untuk membantu DPS, serta dalam pelaksanaan audit eksternal yang digunakan bank syariah adalah auditor yang memiliki kualifikasi dan kompetensi di bidang syariah.

Secara umum terdapat bentuk usaha bank syariah terdiri atas Bank Umum dan Bank Pembiayaan Rakyat Syariah (BPRS), dengan perbedaan pokok BPRS dilarang menerima simpanan berupa giro dan ikut serta dalam lalu lintas sistem pembayaran. Secara kelembagaan bank umum syariah ada yang berbentuk bank syariah penuh (full-pledged) dan terdapat pula dalam bentuk Unit Usaha Syariah (UUS) dari bank umum konvensional. Pembagian tersebut serupa dengan bank konvensional, dan sebagaimana halnya diatur dalam UU perbankan, UU Perbankan Syariah juga mewajibkan setiap pihak yang melakukan kegiatan penghimpunan dana masyarakat dalam bentuk simpanan atau investasi berdasarkan prinsip syariah harus terlebih dahulu mendapat izin OJK.


b. Tujuan dan Fungsi Perbankan Syariah

Perbankan Syariah dalam melakukan kegiatan usahanya berasaskan pada Prinsip Syariah, demokrasi ekonomi, dan prinsip kehati-hatian. Perbankan Syariah bertujuan menunjang pelaksanaan pembangunan nasional dalam rangka meningkatkan keadilan, kebersamaan, dan pemerataan kesejahteraan rakyat.

Sedangkan fungsi dari perbankan syariah adalah :

    1. Bank Syariah dan UUS wajib menjalankan fungsi menghimpun dan menyalurkan dana masyarakat.
    2. Bank Syariah dan UUS dapat menjalankan fungsi sosial dalam bentuk lembaga baitul mal, yaitu menerima dana yang berasal dari zakat, infak, sedekah, hibah, atau dana sosial lainnya dan menyalurkannya kepada organisasi pengelola zakat.
    3. Bank Syariah dan UUS dapat menghimpun dana sosial yang berasal dari wakaf uang dan menyalurkannya kepada pengelola wakaf (nazhir) sesuai dengan kehendak pemberi wakaf (wakif).
    4. Pelaksanaan fungsi sosial sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan ayat (3) sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.



c. Struktur Perbankan Syariah

Berdasarkan Kegiatannya Bank Syariah dibedakan menjadi Bank Umum Syariah, Unit Usaha Syariah dan Bank Pembiayaan Rakyat Syariah.

1.) Bank Umum Syariah Bank Umum Syariah adalah Bank Syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.

Kegiatan usaha Bank Umum Syariah meliputi:

    1. menghimpun dana dalam bentuk Simpanan berupa Giro, Tabungan, atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu berdasarkan Akad wadi'ah atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
    2. menghimpun dana dalam bentuk Investasi berupa Deposito, Tabungan, atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu berdasarkan Akad mudharabah atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
    3. menyalurkan Pembiayaan bagi hasil berdasarkan Akad mudharabah, Akad musyarakah, atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
    4. menyalurkan Pembiayaan berdasarkan Akad murabahah, Akad salam, Akad istishna', atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
    5. menyalurkan Pembiayaan berdasarkan Akad qardh atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
    6. menyalurkan Pembiayaan penyewaan barang bergerak atau tidak bergerak kepada Nasabah berdasarkan Akad ijarah dan/atau sewa beli dalam bentuk ijarah muntahiya bittamlik atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
    7. melakukan pengambilalihan utang berdasarkan Akad hawalah atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
    8. melakukan usaha kartu debit dan/atau kartu pembiayaan berdasarkan Prinsip Syariah;
    9. membeli, menjual, atau menjamin atas risiko sendiri surat berharga pihak ketiga yang diterbitkan atas dasar transaksi nyata berdasarkan Prinsip Syariah, antara lain, seperti Akad ijarah, musyarakah, mudharabah, murabahah, kafalah, atau hawalah;
    10. membeli surat berharga berdasarkan Prinsip Syariah yang diterbitkan oleh pemerintah dan/atau Bank Indonesia;
    11. menerima pembayaran dari tagihan atas surat berharga dan melakukan perhitungan dengan pihak ketiga atau antarpihak ketiga berdasarkan Prinsip Syariah;
    12. melakukan Penitipan untuk kepentingan pihak lain berdasarkan suatu Akad yang berdasarkan Prinsip Syariah;
    13. menyediakan tempat untuk menyimpan barang dan surat berharga berdasarkan Prinsip Syariah;
    14. memindahkan uang, baik untuk kepentingan sendiri maupun untuk kepentingan Nasabah berdasarkan Prinsip Syariah;
    15. melakukan fungsi sebagai Wali Amanat berdasarkan Akad wakalah;
    16. memberikan fasilitas letter of credit atau bank garansi berdasarkan Prinsip Syariah; dan
    17. melakukan kegiatan lain yang lazim dilakukan di bidang perbankan dan di bidang sosial sepanjang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah dan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

2.) Unit Usaha Syariah yang selanjutnya disebut UUS, adalah unit kerja dari kantor pusat Bank Umum Konvensional yang berfungsi sebagai kantor induk dari kantor atau unit yang melaksanakan kegiatan usaha berdasarkan Prinsip Syariah, atau unit kerja di kantor cabang dari suatu Bank yang berkedudukan di luar negeri yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional yang berfungsi sebagai kantor induk dari kantor cabang pembantu syariah dan/atau unit syariah.

Kegiatan usaha UUS meliputi:

  1. menghimpun dana dalam bentuk Simpanan berupa Giro, Tabungan, atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu berdasarkan Akad wadi'ah atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
  2. menghimpun dana dalam bentuk Investasi berupa Deposito, Tabungan, atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu berdasarkan Akad mudharabah atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
  3. menyalurkan Pembiayaan bagi hasil berdasarkan Akad mudharabah, Akad musyarakah, atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
  4. menyalurkan Pembiayaan berdasarkan Akad murabahah, Akad salam, Akad istishna', atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
  5. menyalurkan Pembiayaan berdasarkan Akad qardh atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
  6. menyalurkan Pembiayaan penyewaan barang bergerak atau tidak bergerak kepada Nasabah berdasarkan Akad ijarah dan/atau sewa beli dalam bentuk ijarah muntahiya bittamlik atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
  7. melakukan pengambilalihan utang berdasarkan Akad hawalah atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
  8. melakukan usaha kartu debit dan/atau kartu pembiayaan berdasarkan Prinsip Syariah;
  9. membeli dan menjual surat berharga pihak ketiga yang diterbitkan atas dasar transaksi nyata berdasarkan Prinsip Syariah, antara lain, seperti Akad ijarah, musyarakah, mudharabah, murabahah, kafalah, atau hawalah;
  10. membeli surat berharga berdasarkan Prinsip Syariah yang diterbitkan oleh pemerintah dan/atau Bank Indonesia;
  11. menerima pembayaran dari tagihan atas surat berharga dan melakukan perhitungan dengan pihak ketiga atau antarpihak ketiga berdasarkan Prinsip Syariah;
  12. menyediakan tempat untuk menyimpan barang dan surat berharga berdasarkan Prinsip Syariah;
  13. memindahkan uang, baik untuk kepentingan sendiri maupun untuk kepentingan Nasabah berdasarkan Prinsip Syariah;
  14. memberikan fasilitas letter of credit atau bank garansi berdasarkan Prinsip Syariah; dan
  15. melakukan kegiatan lain yang lazim dilakukan di bidang perbankan dan di bidang sosial sepanjang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah dan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

3.) Bank Pembiayaan Syariah adalah Bank Syariah yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.

Kegiatan usaha Bank Pembiayaan Rakyat Syariah meliputi:

a) menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk:

  • Simpanan berupa Tabungan atau yang dipersamakan dengan itu berdasarkan Akad wadi'ah atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah; dan
  • Investasi berupa Deposito atau Tabungan atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu berdasarkan Akad mudharabah atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;

b) menyalurkan dana kepada masyarakat dalam bentuk:

  • Pembiayaan bagi hasil berdasarkan Akad mudharabah atau musyarakah;
  • Pembiayaan berdasarkan Akad murabahah, salam, atau istishna';
  • Pembiayaan berdasarkan Akad qardh;
  • Pembiayaan penyewaan barang bergerak atau tidak bergerak kepada Nasabah berdasarkan Akad ijarah atau sewa beli dalam bentuk ijarah muntahiya bittamlik; dan
  • pengambilalihan utang berdasarkan Akad hawalah;

c) menempatkan dana pada Bank Syariah lain dalam bentuk titipan berdasarkan Akad wadi'ah atau Investasi berdasarkan Akad mudharabah dan/atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;

d) memindahkan uang, baik untuk kepentingan sendiri maupun untuk kepentingan Nasabah melalui rekening Bank Pembiayaan Rakyat Syariah yang ada di Bank Umum Syariah, Bank Umum Konvensional, dan UUS; dan

e) menyediakan produk atau melakukan kegiatan usaha Bank Syariah lainnya yang sesuai dengan Prinsip Syariah berdasarkan persetujuan Bank Indonesia (sekarang OJK).

d. Dewan Pengawas Syariah (DPS)

Dewan Pengawas Syariah wajib dibentuk di Bank Syariah dan Bank Umum Konvensional yang memiliki UUS maupun BPRS. Dewan Pengawas Syariah(DPS) diangkat oleh Rapat Umum Pemegang Saham atas rekomendasi Majelis Ulama Indonesia. Dewan Pengawas Syariah bertugas memberikan nasihat dan saran kepada direksi serta mengawasi kegiatan Bank agar sesuai dengan Prinsip Syariah.

Tugas dan tanggung jawab DPS secara rinci meliputi :

    1. menilai dan memastikan pemenuhan Prinsip Syariah atas pedoman operasional dan produk yang dikeluarkan Bank;
    2. mengawasi proses pengembangan produk baru Bank;
    3. meminta fatwa kepada Dewan Syariah Nasional untuk produk baru Bank yang belum ada fatwanya;
    4. melakukan review secara berkala atas pemenuhan prinsip syariah terhadap mekanisme penghimpunan dana dan penyaluran dana serta pelayanan jasa bank; dan
    5. meminta data dan informasi terkait dengan aspek syariah dari satuan kerja Bank dalam rangka pelaksanaan tugasnya.

      Untuk menjadi DPS pemohon wajib memenuhi syarat–syarat menjadi Anggota DPS:
  1. Integritas, yang paling kurang mencakup:
      • memiliki akhlak dan moral yang baik;
      • memiliki komitmen untuk mematuhi peraturan perbankan syariah dan peraturan perundang-undangan lain yang berlaku;
      • memiliki komitmen terhadap pengembangan Bank yang sehat dan tangguh (sustainable); dan
      • tidak termasuk dalam Daftar Tidak Lulus sebagaimana diatur dalam ketentuan mengenai uji kemampuan dan kepatutan (fit and proper test) yang ditetapkan oleh Bank Indonesia (sekarang OJK).
    1. Kompetensi, yang paling kurang memiliki pengetahuan dan pengalaman di bidang syariah mu'amalah dan pengetahuan di bidang perbankan dan/atau keuangan secara umum; dan
    2. Reputasi keuangan, yang paling kurang mencakup:
      • tidak termasuk dalam daftar kredit macet; dan
      • tidak pernah dinyatakan pailit atau menjadi pemegang saham, anggota Dewan Komisaris, atau anggota Direksi yang dinyatakan bersalah menyebabkan suatu perseroan dinyatakan pailit, dalam waktu 5 (lima) tahun terakhir sebelum dicalonkan.


    e. Perbedaan Perbankan Syariah dan Konvensional

    Secara garis besar hal-hal yang membedakan antara bank konvensional dengan bank syariah adalah sebagai berikut:

    No. Bank Konvensional Bank Syariah
    1.Bebas nilaiBerinvestasi pada usaha yang halal
    2.Sistem bungaAtas dasar bagi hasil, margin keuntungan dan fee
    3.Besaran bunga tetapBesaran bagi hasil berubah-ubah tergantung kinerja usaha
    4. Profit oriented (kebahagiaan dunia saja) Profit dan falah oriented (kebahagiaan dunia dan akhirat)
    5.Hubungan debitur-kreditur

    Pola hubungan:

    1. Kemitraan (musyarakah dan mudharabah)
    2. Penjual – pembeli (murabahah, salam dan istishna)
    3. Sewa menyewa (ijarah)
    4. Debitur – kreditur; dalam pengertian equity holder (qard)
    6.Tidak ada lembaga sejenis dengan Dewan Pengawas SyariahAda Dewan Pengawas Syariah (DPS)

    Perbedaan antara system bunga bank dengan prinsip bagi hasil bank syariah adalah sebagai berikut:

    No. Sistem Bunga Sistem Bagi Hasil
    1.Asumsi selalu untungAda kemungkinan untung/rugi
    2.Didasarkan pada jumlah uang (pokok) pinjamanDidasarkan pada rasio bagi hasil dari pendapatan/keuntungan yang diperoleh nasabah pembiayaan
    3.Nasabah kredit harus tunduk pada pemberlakuan perubahan tingkat suku bunga tertentusecarasepihakoleh bank, sesuai dengan fluktuasi tingkat suku bunga di pasar uang. Pembayaranbunga yang sewaktu-waktu dapat meningkat atau menurun tersebut tidak dapat dihindari oleh nasabah di dalam masa pembayaran angsuran kreditnya.Margin keuntungan untuk bank (yang disepakati bersama) yang ditambahkan pada pokok pembiayaan berlaku sebagai harga jual yang tetap sama hingga berakhirnya masa akad. Porsi pembagian bagi hasil berdasarkan nisbah (yang disepakati bersama) berlaku tetap sama, sesuai akad, hingga berakhirnya masa perjanjian pembiayaan (untuk pembiayaan konsumtif)
    4.Tidak tergantung pada kinerja usaha. Jumlah pembayaran bunga tidak meningkat meskipun jumlah keuntungan berlipatganda saat keadaan ekonomi sedang baikJumlah pembagian bagi hasil berubah-ubah tergantung kinerja usaha (untuk pembiayaan berdasarkan bagi hasil)
    5.Eksistensi bunga diragukan kehalalannya oleh semua agama termasuk agama IslamTidak ada agama yang meragukan keabsahan bagi hasil
    6.Pembayaran bunga tetap seperti yang dijanjikan tanpa pertimbangan proyek yang dijalankan oleh pihak nasabah untung atau rugiBagi hasil tergantung pada keuntungan proyek yang dijalankan. Jika proyek itu tidak mendapatkan keuntungan maka kerugian akan ditanggung bersama kedua pihak


    f. Tips Mengenali Layanan Perbankan Syariah

    Perkembangan pesat dari perbankan syariah menuntut layanan prima dari industri perbankan syariah sehingga semakin mudah diakses oleh masyarakat luas. Dimana saja layanan bank syariah dapat ditemukan? Berikut adalah tips-tips untuk mengenali layanan perbankan syariah dengan cepat.

    1. Perhatikan Logo iB yang dipasang di depan kantor bank yang telah resmi beroperasi sebagai bank syariah (BUS, UUS dan BPRS), baik kantor pusat, kantor cabang maupun kantor layanan syariah. Logo iB biasanya juga dipasang di papan reklame, spanduk, neon sign atau billboard.
    2. Masyarakat juga bisa mendapatkan layanan perbankan syariah di bank-bank konvensional yang membuka layanan office channeling Bank Syariah. Penandanya adalah stiker Logo iB layanan syariah yang umumnya terpasang di pintu masuk kantor cabang bank konvensional. Biasanya di depan counter pelayanan syariah, bank juga memasang banner atau poster yang memberikan penjelasan mengenai produk dan jasa perbank syariah yag tersedia. Informasi lebih lengkap layanan syariah ini juga dapat diperoleh melalui customer service atau staf di kantor bank konvensional tersebut.
    3. Layanan bank syariah juga bisa ditemukan di kantor pos terdekat. Beberapa bank syariah telah bekerjasama dengan PT. Pos Indonesia dalam rangka memperluas jaringan layanan kepada masyarakat.
    4. Untuk mengambil uang tunai dan transfer sekarang juga tidak lagi sulit, masyarakat bisa menggunakan ATM bank syariah, ataupun ATM bank konvensional yang mencantumkan Logo iB di mesin Anjungan Tunai Mandiri (ATM). Bank-bank syariah juga telah bekerjasama dengan lebih dari 6000 jaringan ATM Bersama dan 7000 jaringan ATM Prima dan BCA. Melalui jaringan ATMdi seluruh Indonesia, nasabah dapat menarik tunai, transfer dan melakukan pembayaran tagihan rutin bulanan seperti membayar tagihan telepon, listrik, internet, pesan tiket pesawat dan masih banyak lagi.
    5. Kartu Debit bank syariah juga sudah dapat digunakan untuk berbelanja di supermarket, mall, restoran dan tempat-tempat wisata yang mempunyai hubungan kerjasama dengan bank syariah.

    PERKEMBANGAN SEKTOR PERBANKAN SYARIAH

    1. Milestone Perbankan Syariah di Indonesia

    2. Statistik Perbankan Syariah

    No Jenis Bank Jumlah Jumlah Kantor
    1.

    Bank Umum Syariah :

    PT. Bank Muamalat Indonesia
    PT. Bank Victoria Syariah
    Bank BRISyariah
    B.P.D. Jawa Barat Banten Syariah
    Bank BNI Syariah
    Bank Syariah Mandiri
    Bank Syariah Mega Indonesia
    Bank Panin Syariah
    PT. Bank Syariah Bukopin
    PT. BCA Syariah
    PT. Maybank Syariah Indonesia
    PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional Syariah

    122121
    2.

    Unit Usaha Syariah :

    PT Bank Danamon Indonesia Tbk
    PT Bank Permata Tbk
    PT Bank Internasional Indonesia Tbk
    PT Bank Cimb Niaga, Tbk
    PT Bank OCBC Nisp, Tbk
    PT BPD DKI
    BPD Yogyakarta
    PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Tengah
    PT BPD Jawa Timur
    PT BPD Jambi
    PT Bank Bpd Aceh
    PT Bpd Sumatera Utara
    BPD Sumatera Barat
    PT Bank Pembangunan Daerah Riau
    PT BPD Sumatera Selatan Dan Bangka Belitung
    PT BPD Kalimantan Selatan
    PT BPD Kalimantan Barat
    BPD Kalimantan Timur
    PT BPD Sulawesi Selatan Dan Sulawesi Barat
    PT BPD Nusa Tenggara Barat
    PT Bank Sinarmas
    PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk.

    22327
    3.

    Bank Pembiayaan Rakyat Syariah

    PT Syariat Fajar Sejahtera Bali
    PT Bangka
    PT Harta Insan Karimah
    PT Baitul Muawanah
    PT Attaqwa Garuda Utama
    PT Wakalumi
    PT Mulia Berkah Abadi
    PT Berkah Ramadhan
    PD Cilegon Mandiri
    PT Musyawarah Ummat Indonesia
    PT Muamalat Harkat
    PT Safir Bengkulu
    PT Margirizki Bahagia
    PT Bangun Drajat Warga
    PT Amanah Rabbaniah
    PT PNM Mentari
    PT Baitur Ridha
    PT Shdiq Amanah
    PT PNM Al Ma'Soem
    PT Harum Hikmah Nugraha
    PT Ishlalul Ummah
    PT Artha Fisabilillah
    PT HIK Parahyangan
    Koperasi Al Ihsan
    PT Amanah Ummah
    PT Artha Karimah Irsyadi
    PT Bina Amwalul Hasanah
    PT Harta Insan Karimah Bekasi
    PT Harta Insan Karimah Cibitung
    PT Al Barokah
    PT Bina Rahmah
    PT Al Hijrah Amanah
    PT Amanah Insani
    PT Rif'atul Ummah
    PT Insan Cita Artha Jaya
    PT Al Wadi'ah
    PT Artha Madani
    PT Buana Mitra Perwira
    PT Suriyah
    PT Gala Mitra Abadi
    PT Ikhsanul Amal
    PT Asad Alif
    PT Artha Surya Barokah
    PT Bina Amanah Satria
    PT Khasanah Ummat
    PT Artha Sinar Mentari
    PT Situbondo
    PT Al Mabrur Babadan
    PT Bhakti Haji Malang
    PT Daya Artha Mentari
    PT Al Hidayah
    PT Ummu
    PT Bumi Rinjani Batu
    PT Bakti Makmur Indah
    PT Amanah Sejahtera
    PT Bhakti Sumekar
    PT Berkah Gemadana
    PT Ibadurrahman
    PT Sakai Sambayan
    PD Tanggamus
    PT Metro Madani
    PT Hareukat
    PT Baiturrahman
    PT Tengku Chiek Dipante
    PT Hikmah Wakilah
    PT Rahman Hijrah Agung
    PT Tulen Amanah
    PT Patuh Beramal
    PT Muamalat Yofeta
    PT Hasanah
    PT Berkah Dana Fadhilah
    PT Indo Timur (d/h Ikhwanul Ummah)
    PT Matahari Ufuk Timur
    PT Surya Sejati
    PT Niaga Madani
    PT Nurul Ikhwan
    PT Gowata
    PT Investama Mega Bakti (d/h Al Ittihad)
    PT Mentari Pasaman Saiyo
    PT Carana Kiat Andalas
    PT Ampek Angkek Candung
    PT Al Falah
    PT Kafalatuh Ummah
    PT Al Washliyah
    PT Gebu Prima
    PT Puduarta Insani
    PT Amanah Bangsa
    PT Al Yaqin
    PT Lantabur
    PT Haji Miskin
    PT Artha Mas Abadi
    PT Al Salaam Amal Salman
    PT PNM-BINAMA
    PT Jabal Tsur
    PT Dinar Ashri
    PT Bumi Rinjani Probolinggo
    PT Bumi Rinjani Kepanjen
    PT Dana Hidayatullah
    PT Pemerintah Kota Bekasi
    PT Arta Leksana
    PT Sindanglaya Kotanopan
    PT Bumi Artha Sampang
    PT Karya Mugi Sentosa
    PT Jabal Nur
    PT Barokah Dana Sejahtera
    PT Artha Amanah Ummat
    PT Mitra Amal Mulia
    PT Madina Mandiri Sejahtera
    PT Hidayah
    PT Renggali
    PT Syarikat Madani
    PT Dana Mulia
    PT Dana Amanah
    PT Barakah Nawaitul Ikhlas
    PT SRAGEN
    PT Sarana Pamekasan Membangun
    PT Mandiri Mitra Sukses
    PD Rajasa
    PT Danagung Syariah
    PT Tanmiya Artha
    PD Kotabumi
    PT Mitra Cahaya Indonesia
    PT Bunsu Sinamar Makmur (pada saat pelaksanaan berubah nama menjadi PT BPRS Al Makmur)
    PT Vitka Central
    PT FORMES
    PT Annisa Mukti
    PT Central Syariah Utama
    PT Cempaka Al Amin
    PT Madinah
    PT Lampung Timur
    PT Adeco
    PT Al Mabrur Klaten
    PT Meru Sankara
    PT Kota Juang
    PT Gunung Slamet
    PT Amanah Insan Cita
    PT Artha Pamenang
    PT Mitra Harmoni Yogyakarta
    PT Rahmania Dana Sejahtera
    PT Rahma Syariah
    PT Mitra Harmoni Kota Semarang
    PT Ar- Raihan
    PT Mitra Harmoni Kota Malang
    PT Insan Madani
    PT Unawi Barokah
    PT Al Madinah
    PT Way Kanan
    PT Oloan Ummah Sidempuan
    PT Dharma Kuwera
    PT Kota Mojokerto
    PT Mitra Harmoni Kota Bandung
    PT Gajahtongga Kotopiliang
    PT Cahaya Hidup
    PT Bahari Berkesan
    PT Magetan
    PT Saka Dana Mulia
    PT Bakti Artha Sejahtera Sampang
    PT HIK Makassar
    PT Mitra Agro Usaha
    PT Mitra Amanah
    PT Gotong Royong
    PT Surakarta
    PT Aman Syariah
    PT HIK Tegal

    164433

    Tentang Syariah

    Right Menu

    Tentang Syariah - Syariah
    Syariah
    Tentang Syariah